Amalan Doa Hizib Barqi

Amalan Doa Hizib Barqi

Posted on

SlingaDigital – Amalan Doa Hizib Barqi. Dalam keunikan ayat-ayat dan doa-doa yang diwariskan oleh tradisi keagamaan, terdapat sebuah amalan spiritual yang kaya akan makna dan kekuatan. Salah satu di antaranya adalah Doa Hizib Barqi, sebuah rangkaian doa yang memancarkan energi ilahi untuk melindungi dan memberkahi pengamalnya. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi ke dalam makna dan kegunaan Amalan Doa Hizib Barqi, menyelami kebijaksanaan spiritual yang tersembunyi di balik setiap kata.

Doa Hizib Barqi bukanlah sekadar rangkaian kalimat, melainkan sebuah perjalanan spiritual yang mengajak kita untuk mendekat kepada Tuhan dan merasakan perlindungan-Nya. Melalui pemahaman yang mendalam terhadap amalan ini, kita dapat menggali makna-makna simbolis dan khasiat yang terkandung dalam setiap doa, menjadikannya bukan hanya ritual, tetapi juga sumber kekuatan dan kedamaian.

Mari kita membuka pintu ke dunia Amalan Doa Hizib Barqi, mengulik kearifan yang terkandung di dalamnya, dan meresapi energi ilahi yang melimpah untuk menghadirkan perlindungan dan keberkahan dalam perjalanan hidup kita.

 

Amalan Doa Hizib Barqi

Doa Hizib Barqi adalah amalan doa yang memiliki makna mendalam dan digunakan dalam konteks spiritual dalam Islam. Doa ini dianggap sebagai sarana perlindungan dan penolak bala yang memiliki akar dalam tradisi keagamaan.

Berikut adalah sebuah contoh doa Hizib Barqi

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اللَّهُ لَا إِلٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ لَا تَأْخُذُهٗ سِنَةٌ وَّلَا نَوْمٌ لَّهٗ مَا فِي السَّمٰوٰتِ وَمَا فِي الْاَرْضِ مَنْ ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهٗٓ اِلَّا بِاِذْنِهٖ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلَا يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهٖٓ اِلَّا بِمَا شَآءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ وَلَا يَـؤُدُّهٗ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ

Baca Juga:  Sejarah Dan Kesaktian Syekh Datuk Kahfi

رَّبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ اِن نَّسِيْنَآ اَوْ اَخْطَـئْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهٗ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهٖ ۚ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا ۚ اَنتَ مَوْلَانَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِيْنَ

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِكَ

اللَّهُمَّ اهْدِنِي فِيمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِي فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِي فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِي فِيمَا أَعْطَيْتَ وَقِنِي شَرَّ مَا قَضَيْتَ إِنَّكَ تَقْضِي وَلَا يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لَا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلَا يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الَّذِي تَوَّلَيْتَ وَرَحِمَتَكَ وَاسِعَةٌ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اجْمَعِيْنَ

بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اللَّهُمَّ آمِيْنَ

Terjemahan dari teks Arab tersebut adalah sebagai berikut:

Dengan menyebut nama Allah, Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

“Allah, tidak ada tuhan selain-Nya, Yang Hidup, Yang Qayyum. Tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapa yang dapat memberi syafa’at di sisi-Nya tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari ilmu-Nya melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi, dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya. Dan Dia Maha Tinggi, Maha Besar.”

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami bersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Berilah kami ampunan, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”

“Ya Pemilik hati yang membolak-balikkan hati, teguhkan hatiku di atas agama-Mu.”

“Allahumma hadini fiman hadaita wa ‘afini fiman ‘afaita wa tawallani fiman tawallaita wa barik li fima a’thaita wa qini syarra ma qadhaita. Innaka taqdi wa la yuqda ‘alaik. Wa innahu laa yadhillu man walaita wa laa ya’izzu man ‘adaita. Tabarakta Rabbana wa ta’alaita.”

Baca Juga:  Mengungkap Arti "Kullu Nafsin Dzaiqotul Maut": Perspektif Islam tentang Kematian

“Allahumma shalli wa sallim ‘ala Sayyidina Muhammadin allathee tawallaita wa rahmataka waasi’atun wa ‘ala alihi wa sahbihi ajma’in.”

“Dengan rahmat-Mu, wahai Dzat yang paling pemurah di antara yang pemurah.”

“Allahumma amin.”

Doa Hizib Barqi dianggap sebagai sarana perlindungan dan doa untuk memohon petunjuk dan keberkahan dari Allah SWT. Sebagaimana dalam praktik-praktik keagamaan, interpretasi dan penggunaan doa ini dapat bervariasi tergantung pada keyakinan dan konteks spiritual masing-masing individu atau kelompok.

 

Cara Mengamalkan Amalan Doa Hizib Barqi

Amalan Doa Hizib Barqi, seperti banyak amalan keagamaan dalam Islam, melibatkan keyakinan, niat yang tulus, dan konsistensi dalam pengulangan. Berikut adalah langkah-langkah umum untuk mengamalkan Doa Hizib Barqi:

1. Niat yang Tulus

Mulailah dengan niat yang tulus dan ikhlas. Niatkan amalan ini sebagai bentuk ibadah dan usaha mendekatkan diri kepada Allah SWT.

2. Waktu yang Tepat

Doa Hizib Barqi bisa diamalkan kapan saja, namun beberapa orang lebih memilih melakukannya pada waktu-waktu yang dianjurkan, seperti setelah shalat fardhu atau pada waktu-waktu yang dikenal sebagai waktu mustajab, seperti tengah malam.

3. Tempat yang Tenang

Pilihlah tempat yang tenang dan bebas dari gangguan agar dapat fokus sepenuhnya pada doa dan penghayatan.

4. Wudhu

Lakukan wudhu (ablusi) sebagai tanda kesucian dan kesiapan spiritual sebelum memulai amalan.

5. Mulai dengan Basmalah

Bismillahirrahmanirrahim (Dengan menyebut nama Allah, Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang) adalah kalimat pembuka yang baik untuk memulai amalan.

6. Bacaan Doa Hizib Barqi

Bacalah doa Hizib Barqi dengan khusyuk dan penuh penghayatan. Bisa menggunakan teks doa yang telah disediakan atau meresitasi doa ini dari kitab atau sumber yang dapat dipercaya.

7. Pengulangan

Amalan doa Hizib Barqi sering kali melibatkan pengulangan. Beberapa orang melakukan amalan ini sejumlah tertentu kali sesuai dengan tuntunan atau petunjuk dari sumber yang mereka ikuti.

Baca Juga:  Amalan Sunnah Pada Hari Jumat

8. Tafakkur dan Khusyuk

Selama membaca doa, cobalah untuk merenungkan makna-makna yang terkandung dalam setiap kalimat. Tanamkan khusyuk dan kesadaran akan hadirnya Allah SWT.

9. Berdoa dengan Niat Baik

Setelah membaca doa, tambahkan doa pribadi dengan niat baik, memohon ampunan, petunjuk, perlindungan, dan keberkahan dari Allah SWT.

10. Berdoa untuk Orang Lain

Selain berdoa untuk diri sendiri, luangkan waktu untuk berdoa bagi kebaikan dan kesejahteraan orang-orang yang kita cintai, umat Muslim, dan seluruh umat manusia.

11. Konsistensi

Amalan ini dapat dilakukan secara rutin. Konsistensi dalam melaksanakan doa ini dapat memperkuat ikatan spiritual dan mendatangkan berbagai manfaat.

Ingatlah, setiap amalan keagamaan harus dilakukan dengan keikhlasan dan keyakinan yang kuat. Amalan Doa Hizib Barqi dapat menjadi bagian dari upaya spiritual dan pencarian keberkahan dalam kehidupan sehari-hari.

 

Penutup

Itulah beberapa informasi tentang Amalan Doa Hizib Barqi yang bisa SlingaDigital Bagikan. Dalam sentuhan kata-kata yang merayap lembut, kita telah menggali ke dalam makna dan kekuatan Amalan Doa Hizib Barqi. Doa yang mengalun sebagai seruan hati kepada Yang Maha Kuasa, mengajak kita dalam perjalanan spiritual yang penuh dengan kehambaan dan harap.

Melalui penutup artikel ini, marilah kita mengingat bahwa setiap lafaz doa Hizib Barqi adalah sebentuk koneksi langsung kita dengan sumber kehidupan. Doa ini tidak hanya sekadar serangkaian kata, melainkan jembatan rohaniah yang menghubungkan kita dengan kasih sayang dan perlindungan-Nya.

Semoga setiap penggalan doa Hizib Barqi yang telah kita telusuri menjadi pancaran cahaya keberkahan dalam hidup kita. Dalam penutup ini, mari kita biarkan doa ini menjadi pengiring setiap langkah kita, membimbing, melindungi, dan memberkahi perjalanan spiritual kita di dunia ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *