Menggali Makna Mendalam dari Frasa “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH”

Posted on

SlingaDigital – Menggali Makna Mendalam dari Frasa “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH”. Dalam perjalanan spiritual dan pencarian makna hidup, seringkali kita menemui kata-kata atau frasa yang memuat kebijaksanaan mendalam. Salah satu frasa yang penuh makna adalah “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH.”

Kalimat “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH,” melampaui sekadar kata-kata; ia mengandung sebuah kebijaksanaan dan pemaknaan yang mendalam. Dalam perenungannya, frasa ini memperlihatkan bukan hanya kekuatan bahasa, tetapi juga kekayaan makna yang dapat membuka pintu ke pemahaman yang lebih dalam. Mari kita berkelana melalui makna setiap kata, membongkar lapisan demi lapisan untuk menemukan hikmah yang tersembunyi. Dengan memahami esensi frasa ini, kita dapat mengaitkan dan mengaplikasikan kebijaksanaan yang terkandung di dalamnya dalam konteks kehidupan sehari-hari.

Dalam artikel ini, kita akan mengupas secara rinci arti dari frasa tersebut dan mencari pemahaman mendalam tentang pesan spiritual yang terkandung di dalamnya. Simaklah penjelasan selengkapnya untuk merenungi dan menggali kebijaksanaan yang tersembunyi di balik kata-kata ini.

INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH atau Asma SUnge Rajeh

Terdapat berbagai versi dari Asma Sunge Rajeh, dan salah satunya adalah versi yang dikaitkan dengan Sunan Kalijaga, seorang wali terkenal yang tekun dalam usahanya mengakulturasi Islam ke dalam budaya Nusantara.

Segala sesuatu ini telah diatur oleh Tuhan Seru Sekalian Alam. Pada kesempatan ini, momen yang telah diatur-NYA adalah kami baru saja menerima pengijazahan Asma Sunge Rajeh versi Sunan Kalijaga dari sumber yang tidak ingin disebutkan namanya. Ia memberikan izin kepada saya untuk menyampaikan ijazah ini kepada pembaca Kampus Wong Alus di mana pun Anda berada.

Baca Juga:  Mengenal Habib Atthos bin Hafidz: Kakak kandung yang setia mendampingi Habib Umar bin Hafidz

ASR versi Kanjeng Sunan Kalijaga ini sejalan dengan ASR Madura dan ASR Cirebon, yaitu amalan yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan sesuai dengan niat pengamalnya. Di antaranya adalah untuk meningkatkan kekebalan fisik dan metafisik, mengatasi musuh, dan menolak niat jahat yang dapat mencelakai kita. Selain itu, amalan ini dapat digunakan untuk memohon kelancaran rezeki, pelet pengasihan, membantu pengobatan batin, dan lain sebagainya.

Bagi mereka yang ingin mengamalkannya, disarankan untuk menjaga kebersihan lahir dan batin. Karena ini termasuk ilmu hikmah, diharapkan dengan sungguh-sungguh untuk menghindari perbuatan yang diharamkan dalam agama. Lebih mulia lagi jika kita berusaha melakukan perbuatan yang terpuji, menyebarluaskan salam dan kedamaian, serta mengajak umat untuk selalu beribadah, mensyukuri nikmat Allah SWT, serta pasrah dan ikhlas menghadapi takdir-NYA.

Dengan seizin Allah SWT, pada momen yang penuh berkah ini, BISMILLAHIRROHMANIRROHIM, saya dengan tulus mengijazahkan Asma Sunge Rajeh versi Sunan Kalijaga secara sempurna kepada para pembaca setia Kampus Wong Alus di manapun Anda berada.

Melalui tawassul dengan mengirimkan Al Fatihah masing-masing satu kali kepada:

– Nabi Muhammad SAW
– Nabi Khidir A.S.
– Para Malaikat-NYA
– Sultanul Auliya Syeh Abdul Qadir al Jailani
– Sunan Gunung Jati
– Sunan Kalijaga
– Ayah dan Ibu kita
– Man Ajazani

Kemudian, bacalah doa ini:

Bismillahirrohmanirrohim

INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH

Doa ini dibacakan setiap malam sebanyak 1000 kali selama 7 hari.

Untuk mengamalkannya: tarik nafas melalui hidung, tahan nafas di dalam perut bagian bawah pusar selama beberapa saat (sekuat tenaga, bisa 20 atau 30 hitungan), bacalah doa ASR, dan visualisasikan cahaya biru memancar dari tubuh menuju sasaran niat Anda. Selanjutnya, hembuskan udara yang tersimpan melalui mulut.

Baca Juga:  Lirik dan Terjemahan sholawat Astaghfirullah Robal Baroya

 

 

Penutup

Itulah beberapa informasi tentang Menggali Makna Mendalam dari Frasa “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH” yang bisa SlingaDigital Bagikan. Dalam menggali makna mendalam dari frasa “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH,” kita telah menapaki perjalanan yang memperlihatkan betapa kaya dan bermakna setiap kata di dalamnya. Sebuah pernyataan yang bukan sekadar rangkaian huruf, melainkan sebuah pintu menuju filsafat kebijaksanaan dan spiritualitas yang mendalam.

Makna di balik frasa ini tidak hanya terletak pada keindahan linguistiknya, tetapi juga pada kearifan yang terkandung di dalamnya. Sebagai sebuah ungkapan yang membuka jendela ke dunia hikmah, frasa ini mengajarkan kita tentang kekuatan, kehidupan, dan ketidakterbatasan.

Seiring kita merenungkan setiap elemen dari “INNA QUWWATIH IHYA FATAROTH,” mari kita membawa kebijaksanaan ini dalam kehidupan sehari-hari. Semoga artikel ini telah memberikan wawasan yang berharga dan menginspirasi untuk menjalani hidup dengan penuh makna, kekuatan, dan kesadaran akan keberadaan yang lebih tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *